Bekerja Sebagai Operator Jembatan, Pria Ini Bingung Harus Menyelamatkan Anaknya Atau Kereta yang Akan Lewat. Pilihannya Bikin Netizen Histeris!

Ada seorang operator jembatan yang memiliki seorang putra muda yang sangat dia cintai. Mereka tidak dapat dipisahkan. Anak muda itu sering diminta pergi bersama ayahnya untuk mengawasinya bekerja - untuk mengawasinya menaikkan dan menurunkan jembatan imbang, memungkinkan perahu-perahu lewat di bawah atau kereta penumpang menyeberang. Suatu hari sang ayah mengalah dan membiarkan putranya ikut bersamanya.

Berikut ini videonya:

"Tetap di sini pada jarak yang aman," ayah itu memperingatkan bocah itu, "sementara aku pergi dan menaikkan jembatan untuk perahu yang akan datang." Bocah itu tetap tinggal di tempat ayahnya meninggalkannya dan menyaksikan jembatan itu ketika perlahan-lahan terangkat ke langit. Tiba-tiba, bocah lelaki itu mendengar teriakan samar kereta penumpang yang mendekat - datang sedikit lebih cepat dari yang diperkirakan. Sang ayah, di ruang kontrol, tidak dapat mendengar suara peluit kereta api maupun teriakan peringatan putranya.

Sponsored Ad

Bocah itu melihat kereta melaju semakin dekat, dan dia mulai berlari di sepanjang platform untuk mencapai ayahnya. Mengetahui ada tuas yang bisa dia tarik di dekat roda gigi operasi jembatan, bocah itu berlari ke pintu di peron dan mencoba menurunkan dirinya untuk meraih tuas. Kehilangan keseimbangannya, ia jatuh ke tempat persneling dan terperangkap.

Sponsored Ad

Pada saat yang sama, ayah melihat putranya jatuh ke dalam lubang di peron, dia melihat kereta cepat yang mendekat. Karena ngeri, dia menyadari bahwa jika dia tidak segera mulai menurunkan jembatan, itu tidak akan turun pada waktunya untuk kereta api lewat dengan selamat. Kereta api akan menabrak sungai di bawah ini yang menewaskan ratusan orang yang tidak bersalah.

Sponsored Ad

Pria itu menghadapi dilema yang tak terbayangkan - berlomba menyelamatkan putranya yang berarti harus mengorbankan ratusan nyawa, atau mengorbankan putranya untuk menyelamatkan penumpang di kereta.

Sponsored Ad

Dia membuat satu-satunya pilihan yang dia bisa dan menarik tuas untuk menurunkan jembatan. Terlepas dari kebisingan jembatan yang turun dan kereta yang melaju, ia masih mendengar jeritan kesedihan putra tercintanya yang hancur sampai mati di antara roda gigi jembatan.

Sponsored Ad

Sang ayah berlari ke peron ketika kereta melintas. Kebanyakan orang di kereta mengabaikan pria yang menangis di peron. Yang lain melihat ke luar jendela dan menatap, sama sekali tidak menyadari pengorbanan yang tak terkatakan yang baru saja dilakukan atas nama mereka. Mereka sama sekali tidak tau apa-apa atau memikirkan pria ini yang baru saja menyerahkan apa yang paling berharga baginya sehingga mereka dapat hidup.


Sumber: louiethebunny.blogspot.com

Video rekomendasi:

Kamu Mungkin Suka